Warnet gadisnet

Warnet gadisnet
loading...

Drama Persahabatan Sahabat Jadi Cinta



Nama Kelompok :
Gofrinaldo                   sebagai Raka
Eri Desnita                  sebagai Vita
Rendi Restiawan         sebagai Alex
Sri Wahyuningsih        sebagai Yuka
Yofika Aldar                 sebagai Rika

            Pada pagi senin, seperti biasanya di kelas XI IPS 5 di SMAN 1 Kartika Padang. Mengawali pembicaraan kedua sahabat yang lagi asyik membicarakan sesuatu yang menyombong. Bagaimana kelanjutan cerita selanjutnya…?  
http://warnetgadis.blogspot.com/

BABAK 1
Pagi hari di kelas XI IPS 5 SMAN 1 Kartika Padang

Yuka    : Met pagi guys
            (dengan melangkah sambil melambaikan tangan)
Rika     : Eh loe kok baru datang sih ? lo darimana ajah ?
Yuka    : Ya dari rumahlah, masa dari sawah sih. Emangnya lo gak lihat gue udah cantik dan wangi kayak gini.
Rika     : Ya biasa saja kali Yuka, gue kan Cuma nanya ajah, gak usah sewot giu juga kali (dengan muka manyun)
Alex     : (dengan hati yang sangat jengkel, ia memukul meja)
            Eh kalian tu bisa diam gak sih, masih pagi aja dah pada ribut-ribut
Rika     : Apa’an sih fans, suka-suka gue dong, masalah buat loe
Yuka    : Iya Alex (dengan terpaksa)

Tak lama kemudian, Bel masuk pun berbunyi. Semua murid pun masuk kedalam kelas untuk mengikuti pelajaran. Namun guru yang mengajar di lokal XI IPS 5 tidak dapat hadir.
Vita      : (masuk dengan rasa malu) Selamat pagi teman-teman. Aku murid baru disini.
Rika     : Nama kamu siapa ? kamu pindahan darimana ? kok kamu pindah kesini ? emang kamu disana gak ada teman ?
Yuka    : (dengan rasa sebel) Apaan sih Rik, biasa aja dong.
Rika     : Suka-suka gue dong (dengan muka cuek)
Alex     : Eh anak baru cepetan dong ngomongnya. Lama banget sih.
Vita      : Ya, namaku Vita. Aku pindahan dari Dharmasraya. Alasan aku pindah kesini karena orang tuaku pindah dinas.
Yuka    : Udah-udah loe duduk sana. Muak gue lihat muka loe.
Vita      : Ya. (dengan mengangguk)

Vita berjalan mendekati tempat duduk, namun tidak ada bangku yang kosong.
Vita      : (bingung)
Raka    : Loe duduk disini ajah (menyingkirkan tas)
Vita      : Makasih
Raka    : Moga loe betah ya sekolah disini.
Vita      : Ya, loe maukan jadi teman gue ? nama kamu siapa ?
Raka    : Tentu. Namaku Raka.

BABAk 2
            Bel jam istirahat pun berbunyi. Semua murid bergegas keluar kelas untuk istirahat. Begitupun dengan Rika dan Yuka.
Rika     : Yuka makan yuk, gue lapar banget nih. Tadi pagi gue belum sarapan.
Yuka    : Ayook. Gue juga lapar nih.
Rika     : Eh, Vit, mau ikut makan gak ? daripada loe sendirian disini, mending lo ikut kita makan ke kantin
Vita      : Ayok (mengangguk dan berdiri dari duduknya)
Yuka    : Loe gak usah deh. Gue gak sudi makan bareng orang kampong kayak loe. Yang ada entar gue muntah lagi 9dengan mendorong Vita hingga terjatuh)

Tak lama kemudian Raka dan Alez memasuki kelas.
Raka    : (mendekati dan menolong Vita) Eh santai dong, gak pakai dorong juga kali.
Yuka    : Trus apa hubungannya sama loe (mendorong bahu)
Raka    : Bisa gak sih loe tu gak kasar (mendorong bahu Yuka)
Alex     : Eh Ka, jangan beraninya sama cewek dong. Kalau berani sama gue dong.
Raka    : Apa..? kamu kira aku takut sama kamu ?
Alez     : Ya, apa loe..?
Rika     : Sudah-sudah. Kalian kok malah berantem sih. Gue lapar nih. Ayo makan (dengan menarik tangan Yuka)
Alex     : Gue ikut
Rika     : Ya udah cepetan. Gak tau dah lapar banget apa
Alex     : Ya ya ya bawel.

            Rika, Yuka, dan Alex meninggalkn kelas untuk makan dan tinggallah Raka dan Vita di kelas.
Raka    : Kamu gak papa kan Vit ?
Vita      : Aku gak papa kok, makasih ya Ka ?
Raka    : Kamu kok tadi bisa terjatuh gitu sih, emangnya kamu diapain sama mereka..?
Vita      : Aku tadi didorong sama Yuka sampai aku terjatuh
Raka    : Emangnya Yuka tu gak pernah berubah dari dulu. Sukanya ngejahatin orang.
Vita      : Ya udahlah gak papa kok.

BABAK 3
Di kantin SMAN 1 Kartika Padang
Yuka    : Males banget sih gue liat sianak baru yang kampungan itu !!
Rika     : Kenapa begitu ? dia kan cantik, baik lagi.
Yuka    : udah dek Rik. Loe itu gak usah belain si anak kampong tu didepan gue.
Alex     : Eh, Yuka. Bisa gak sih lo tu gak kasar jadi orang. Kalau lo kasar kaya gini mana ada cowok yang mau sama elo.
Yuka    : trus masalah apa buat loe ?
Alex     : Ya, Cuma gue kasihan ajah sama loe. Gak ada yang mau sama lo, yang ada malah benci liat gaya loe yang sok itu.
Yuka    : Terserah gue dong , hidup-hidup gue. Ngapain loe yang ngurus. Urus aja urusan loe.
Rika     : Sudah-sudah malah bertengkar. Malu tau diliatin orang. Yok kita pergi ke kelas.

Bel berbunyi, menandakan pelajaran segera dimulai.
Rika     : Hy Vit. Lo gak papa kan. Maaf ya tadi gue gak bisa nolongin lo. Soalnya gue laper banget. (mendekati Vita)
Vita      : Ya gak papa kok Rik. Lagian aku gak kenapa-kenapa juga.
Raka    : Kamu tu jahat banget sih Yuk. Gak ngerti perasaan orang banget.
Rika     : Ya Yuka nih.
Yuka    : (hanya terdiam tanpa menghiraukan mereka bicara)

Bel pun berbunyi menunjukkan waktu pulang.
Yuka    : Hy anak kampong ! bisa gak sih lo nggak muncul dihadapan muka gue ?
Vita      : Kamu kok kayak gitu banget sih sama aku. Emangnya aku salah apa sama kamu ?
Yuka    : Banyak. Yang pertama lo tu sok kecentilan didepan Raka. Lo tahukan Raka itu milik gue.
Vita      : Maaf Yuk, aku gak tahu kalau si Raka itu milik kamu.
Yuka    : Mulai sekarang kamu harus jauhin Raka, ngerti ?
Vita      : (hanya tersenyum)

Keesokan paginya, seperti biasanya Raka mendekati Vita.
Raka    : Hy Vit, udah sarapan belum.?
Vita      : (hanya terdiam dan tersenyum)
Raka    : kamu kok diam ajah sih, eksambet ya ?
Vita      : (berlari keluar dengan meneteskan air mata)
Raka    : (menghampiri Vita) Kamu kenapa Vit ?
Vika     : Aku mohon mulai sekarang kamu jauhin aku !!
Raka    : Kok gitu ?
Vita      : Karena aku gak ingin ada hati yang tersakiti.
Raka    : Emang siapa yang bakal tersakiti. Gak ada Vit…
Vita      : Yuka. Dia yang bakal tersakiti.
Raka    : Yuka ..??!!!! (terkejut)
Vita      : Ya.




Tanpa mereka sadari ternyata Yuka mendengarkan apa yang dibicarakan Raka dan Vita.
Rika     : Hy Yuka. Ngapain loe disitu ?
Raka dan Vita pun melihat kearah Yuka.
Yuka    : Gak ngapa-ngapain kok. Mau buang sampah. (dengan wajah gugup)
Vita      : Yuka  (menghampiri Yuka)
Yuka    : Apaan ?
Vita      : Ini gak seperti apa yang kamu pikirkan ! (dengan mmegang tangan Yuka)
Yuka    : Apaan sih. Udah deh gak usah memegang. (membersihkan)

Tiba-tiba si Alex dan Raka datang.
Alex     : Yuka, apa bener kamu ?
Yuka    : bener apa Lex ?
Alex     : Kamu suka sama Raka ?
Yuka    : (tertawa). Seorang Yuka suka sama anak kampong..? Oh my God.
Rika     : Haaa… Yuka suka sama Raka…… Keren!!!!!
Yuka    : Diemm lo Rik. (pergi)

Bel masuk pun berbunyi. Semua masuk kelas.
Vita      : Ka, emang benar kok Yuka tu suka sama kamu.
Raka    : Udah deh Vit. 9pergi meninggalkan Vita)
Vita      : Rakaaaa…!!!!

Alex pun mendekati Vita.
Alex     : Udah Vit. Gak usah sedih. Kan masih ada gue yang bakal nemenin loe.
Vita      : hanya terdiam)

Jam istirahat pun berbunyi tanda jam pelajaran habis. Namun tinggallah Yuka dan Vita.
Yuka    : Eh Vit, loe bisa gak sih kalau gak sok centil didepan Raka ?
Vita      : Bukan aku sok centil Yuk.
Yuka    : berapa kali gue harus bilang sama loe. Raka itu milik gue. Ngerti gak sih loe ?


Ternyata oh ternyata Raka mendengarkannya.
Raka    : Apa…????
Yuka    : Em…em… (dengan muka gugup)
Alex dan Rika datang.
Alex     : Hy, pada ngomongin apaan sih, serius amat.?
Rika     : Iya, gue juga pengen serius nih.
Vita      : Yuka, kalau emang kamu suka sama Raka. Terus terang ajah.
Yuka    : Ih apaan sih.
Vita      : Kalau sifat kamu kayak gini terus, sampai kapanpun kamu gak bakalan dapat apa yang kamu inginkan.
Rika     : betul banget tu Vit, By the way ini masalah apa ya ?
Alex     : Oon banget sih jadi cewek lo Rik ?
Rika     : Emang gue oon ya ?
Yuka    : Banget.

BABAK 5
Setelah pulang sekolah, Yuka dan Rika menghampiri Vita.
Yuka    : Vita.
Vita      : Ya, ada apa ?
Yuka    : Aku minta maaf sama kamu. Kamu mau gak bantuin aku ?
Vita      : bantu apa ?
Yuka    : Supaya aku bisa dekat sama Raka ?
Vita      : Oh, bisa.
Rika     : Gitu dong. Kan gue senang liatnya kalau kalian berteman tanpa ada permsuuhan.

Keesokan paginya di dalam kelas.
Vita      : Raka ?
Raka    : Ya, ada apa ?
Vita      : Entar pulang sekolah bisa ke taman nggak ?
Raka    : Ngapain ?
Vita      : Datang ajah pokoknya. Ok.
Raka    : Ok deh.
Jam pun menunjukkan waktu 14.30 waktu untuk pulang. Semua siswa/I SMAN 1 Padang bergegas untuk pulang.
Alex     : Hy Ka.
Raka    : Ya..
Alex     : Maafin gue ya kalau selama ini gue dah jahatin lo.
Raka    : Ya, sama-sama
Rika datang.
Hy ka, ayok kita ke taman.
Raka    : Ayok.

Sesampainya di taman, terlihatlah Yuka sedang duduk berdua dengan Vita.
Raka    : Hy Vit.
Vita      : Ya, (berdiri dari duduknya)
Raka    : Ada apa kamu menyuruh aku kesini ?
Yuka    : Sebenarnya aku yang suruh kamu kesini.
Raka    : Oh kamu Yuka ? ada apa ?
Yuka    : Sebenarnya gue suka sama lo. Tapi gue takut ngungkapinnya..?
Raka    n: Haaa…??? Tyang benar ??
Yuka    : Ya.
Raka    : Emm… aku juga sebenarnya dah lama suka sama kamu. Tapi aku yakin kamu gak mau sama aku.
Yuka    : Mau kok.

Rika dan Alex hanya tersenyum.
Vita berlari kearah Mushola.
Alex     : Gue suka sama loe Vit.
Vita berhenti dari larinya dan melihat kearah Alex dan menghampirinya.

Rika, Yuka dan Raka terkejut, bingung.
Alex     : Vit, dari pertama kali aku lihat lo.
Vita      : (hanya terdiam)
Alex     : Maukan lo jadi pacar gue .?
Yuka    : Udah terima ajah.
Vita      : (tersenyum dan menganggukkan kepala)
Rika     : Cie…cie…cie… akhirnya yang dulu musuhan sekarang jadi temanan.

            Akhirnya mereka berlima menjadi sahabat dan pasangan akur dan tidak pernah bertengkar untuk selamanya.



UNTUK VERSI LENGKAP (TULISAN + GAMBAR + EDIT + RAPI)
SILAHKAN DATANG KE WARNET GADIS.NET
SIMPANG SMPN 1 SITIUNG, DHARMASRAYA
08777-07-33330 / 0853-6527-3605 

0 Response to "Drama Persahabatan Sahabat Jadi Cinta"

Post a Comment