Warnet gadisnet

Warnet gadisnet
TERIMA JASA PEMBUATAN TUGAS SEKOLAH/KULIAH/GURU FAST RESPON!!!! HUBUNGI NOMOR DIATAS... PRAKTIS DAN MURAH.
SOFT COPY DIKIRIM VIA EMAIL/WA/FB/DLL
loading...
loading...

Asal Usul Jembatan Pak Malik dan Bahasa Jawanya - Dharmasraya

ASAL USUL JEMBATAN PAK MALIK


Tahun 1980 an di blok D sitiung II daerah perbatasan kabupaten Dharmasraya dan kabupaten Jujuhan Ilir yaitu terdapat sungai lumayan besar.Sungai itu cabang dari sungai Batang Hari.Apabila warga setempat ingin pergi ke Blok D, Blok E, Blok F, Blok G, dan Pulau Batu harus melewati sungai tersebut menggunakan alat transportasi yaitu kapal.Kalau ingin menaiki kapal tersebut susah-susah gampang karena jalan di daerah setempat sangatlah sempit dan masih dari tanah merah yang  belum terdapat aspal di daerah setempat. Apabila daerah sungai hujan, jalan susah dilewati dan sangat ekstrim.
Beberapa tahun kemudian warga mengusulkan kepada pemerintah setempat agar dibuatkan jembatan yang layak agar warga tidak susah untuk bepergian.Mendengar usulan dari warga,pemerintah akhirnya memberikan dana untuk membuat jembatan tersebut.Karena dana dari pemerintah tidak memadai dan hanya cukup untuk membeli sebagian kecil material pembuat jembatan.Karena dana itu hanya cukup untuk membeli kayu dan besi saja, dengan material tersebut jembatan dibuat secara sederhana.Warga setempat bergotong royong membuat jembatan tersebut dan jembatan itu selesai dalam waktu kurang lebih 4 bulan lamanya.

Setelah beberapa lama jembatan itu ada dan sering dilalui oleh mobil yang muatannya melebihi kapasitas, oleh sebab itu jembatan mulai rapuh bagian atasnya dan bolong-bolong.Suatu hari ada satu kejadian sekitar pukul 23:15 WIB sebuah mobil pribadi dan mobil truk bernuatan balok melewati jembatan tersebut secara bersamaan.Sampai ditengah-tengah jembatan, karena beban truk tadi sangat berat sehingga jembatan tersebut putus.Kedua mobil itu masuk dan tenggelam ke sungai dibawah jembatan.Di waktu kejadian itu terjadi ada seorang bapak-bapak yang sedang memancing, bapak-bapak itu melihat kejadian tersebut dan akhirnya bapak itu pergi mencari pertolongan.Karena kejadian itu terjadi tengah malam akhirnya pencarian korban dilanjutkan esok hari.
Keesokan harinya pencarian dilanjutkan dan hasilnya hanya menemukan seseorang yang diduga supir truk dan seorang ibu-ibu dan kedua anaknya yang diduga juga anggota keluarga yang menaiki mobil pribadi.Setelah diselidiki, ternyata seorang warga mengenali keluarga dari korban tersebut, dan ternyata itu adalah keluarga Pak Malik yang tinggal di Blok D, Sitiung II.Tetapi setelah dicari beberapa hari Pak Malik tidak ditemukan karena diduga terseret arus sungai.
Setelah beberapa bulan kejadian itu terjadi akhirnya pemerintah memberi dana yang besar untuk membuat jembatan yang bagus dan kokoh.Dalam pembuatan jembatan yang bagus dan kokoh tentu saja memerlukan material yang bagus pula.Yaitu seperti besi,semen,pasir,batu dan lain-lain.Setelah beberapa bulan pembuatannya akhirnya jembatan selesai dalam kurun waktu yang lama dan diberi nama jembatan Pak Malik. Sampai sekarang jembatan itu masih tetap kuat dan kokoh.Menurut kepercayaan warga setempat apabila melewati jembatan tersebut diharuskan mengucapkan salam atau membunyikan klakson.



ASAL USUL JEMBATAN PAK MALIK


            Tahun 1980 ing pemblokiran D SITIUNG II Dharmasraya kecamatan tlatah tapel wates lan kabupaten Jujuhan Ilir IE ana besar.Sungai kali sing cabang saka kali Batang Hari.Apabila pedunung lokal dipengini kanggo Block D, Block E, Block F, Block G, lan Island watu kanggo nglintasi kali nggunakake sarana transportasi sing kapal.Kalau pengin numpak kapal keganggu gampang amarga dalan ing wilayah lokal banget panah lan isih saka lemah abang sing durung ditemokake ing aspal wilayah lokal. Yen udan Kali, dalan kangelan impassable lan nemen.
Sawetara taun mengko warga ngusulne kanggo pamaréntah lokal sing digawe kreteg sing tepat supaya warga sing ora angel kanggo usulan-usulan bepergian.Mendengar warga, pemerintah wis kasedhiya dana kanggo nggawe kreteg tersebut.Karena pendanaan pemerintah cupet lan mung cukup kanggo tuku bagean cilik saka Edo jembatan materi amarga dana mung cukup kanggo tuku kayu lan wesi piyambak, karo jembatan materi digawe secara sederhana.Warga lokal makarya bebarengan kanggo nggawe kreteg lan jembatan iki rampung ing kurang saka 4 sasi.
Sawise sawetara wektu jembatan ana lan kerep dening mbukak ngluwihi kapasitas saka mobil, mulane, jembatan punika kawiwitan kanggo ndhuwur pecah lan godhongé amba-bolong.Suatu dina ana siji kedadean ing babagan 23:15 pm mobil pribadi lan truk nyebrang bernuatan ing bersamaan.Sampai ing tengah jembatan, amarga mbukak truk supaya abot sing jembatan putus.Kedua mobil mlebu lan menyang kali ing wektu jembatan.Di kedaden ana bapak-bapak kang padha mancing, leluhur iku weruh kedadean lan pungkasanipun rama itu longu nggolek pertolongan.Karena kedaden ing tengah wengi rampung nggolek i slamet terus sesuk.
Dino sabanjuré nggolek i iki terus lan asil mung manfaat wong seng di tuduh saka sopir truk lan ibu lan anak loro padha dinuga uga anggota kulawarga sing menek diselidiki pribadi.Setelah, dadi warga kanggo ngenali kulawargané korban, lan iku dadi metu iku kulawarga saka Pak Malik sing urip ing pemblokiran D, Sitiung II.Tetapi sawise sawetara dino Pak Malik ora ditemokaké kanggo dinuga nyeret stream.
Sawise sawetara sasi kedaden pungkasanipun pamaréntah marang dana kanggo nggawe kreteg apik lan kokoh. Dalam Pabrik apik, jembatan ngalangi mesthi mbutuhake pula.Yaitu materi sing becik: kayata wesi, semen, wedhi, watu lan lain.Setelah liyane sawetara sasi pembangunan pungkasan kreteg rampung ing wektu sing suwe lan dijenengake jembatan Pak. Malik. Nganti saiki jembatan isih kuwat lan kokoh.Menurut dateng warga lokal nalika nyebrang jembatan sing ngomong salam mbi ngunekne klakson.

Sumber : Istimewa
Maaf jikada ada kesalahan penulisan dan sejarah


0 Response to "Asal Usul Jembatan Pak Malik dan Bahasa Jawanya - Dharmasraya"

Post a Comment